Sports

Fikayo Tomori

Jorginho Anggap Kartu Merah Tomori Berlebihan

Jorginho, gelandang tengah Chelsea, juga mengomentari konfrontasi Fikayo Tomori dengan bek AC Milan. Meski mendukung penalti, dia tidak setuju dengan kartu merah yang diberikan kepada Tomori.

Chelsea menang dua-nol melawan markas AC Milan pada Rabu pagi, 10 Desember 2022. Kemenangan itu berkat penalti Jorginho di babak pertama dan gol Pierre Emerick-Aubameyang di babak kedua.

Selain mendapat penalti, Chelsea mendapat keuntungan karena mereka berada di depan permainan bola saat melakukan pelanggaran. Bek AC Milan Fikayo Tomori melakukan pelanggaran dengan melanggar Mason Mount. Kesalahan bertahan juga mengakibatkan Tomori diberi kartu merah.

Kartu merah Tomori menuai kritik tajam. Banyak orang menganggap tendangan penalti sebagai hukuman yang pantas untuk kontak ringan yang dialaminya. Jorginho juga setuju dengan sentimen ini.

Jorginho mengatakan bahwa Tomori melakukan pelanggaran setiap kali dia berbicara tentang penalti. Dia juga berpikir itu kartu merah.

Mantan gelandang Napoli Guglielmo Trotta mengatakan tim yang unggul satu gol dan bermain melawan 10 orang jelas berbeda. Ini memberikan keuntungan bagi tim, yang penting bagi mereka, menurut www.bianconerionline.com.

Chelsea meraih tujuh poin untuk menjaga Grup E Liga Champions tetap terbuka. Mereka mengalahkan AC Milan dengan skor 3-0 dalam pertandingan tersebut, sementara RB Salzburg kalah satu poin dengan 6. Dinamo Zagreb dan AC Milan sama-sama mengumpulkan empat poin dalam pertandingan mereka.

Ribut di Laga Chelsea Vs Tottenham: Thomas Tuchel Diskors, Antonio Conte Didenda

Ribut di Laga Chelsea Vs Tottenham: Thomas Tuchel Diskors, Antonio Conte Didenda

LondonThomas Tuchel dijatuhi sanksi lebih berat ketimbang Antonio Conte. Menyusul keributan di akhir laga Chelsea vs Tottenham Hotspur, akhir pekan lalu.

Thomas Tuchel dan Antonio Conte terlibat dalam serangkaian konflik di sepanjang laga yang usai seri 2-2 di Stamford Bridge (14/8/2022). Kedua manajer top itu bersitegang di tengah laga, kemudian cekcok lagi saat berjabat tangan usai lomba rampung.

Tuchel dan Conte sampai harus dipisahkan oleh staf dan pemain kedua kubu sebelum masing-masing diganjar kartu merah oleh wasit Anthony Taylor.

Federasi Sepakbola Inggris (FA) seketika mengerjakan penelusuran berkaitan onar-ribut tersebut sebelum menjatuhkan dakwaan baik kepada Tuchel ataupun Conte. Alhasil, Tuchel dihukum berupa larangan memimpin Chelsea di satu laga dan denda sebesar 35 ribu pound sterling (Rp 616,6 juta), sedangkan Conte hanya didenda saja, sebesar 15 ribu pound (Rp 264,2 juta).

Sedangkan demikian, Thomas Tuchel masih dapat mengantar the Blues ketika bertandang ke Leeds United, Pekan (21/8). Mantan pembesut Borussia Dortmund dan Paris Saint-Germain ini baru akan menjalani hukuman skorsing bila FA telah merampungkan alasan tertulis komplit untuk keputusan itu.

“Sebuah Komisi Hukum Independen pada hari ini memerintahkan supaya Thomas Tuchel didenda 35 ribu pound dan diskors dari touchline untuk satu perlombaan, dan Antonio Conte didenda 15 ribu pound setelah mereka sama-sama melanggar tata tertib FA pasal E3,”

“Thomas Tuchel dan Antonio Conte mengakui tindakan mereka sesudah akhir laga Premier League di antara Chelsea FC dan Tottenham Hotspur FC pada Pekan 14 Agustus 2022 itu tak cocok, dan kedua manajer minta sebuah pemeriksaan tertulis.”

“Hukuman-sanksi itu dapat naik banding dan sanksi larangan berada di touchline bagi Thomas Tuchel ditangguhkan untuk sementara menunggu alasan-alasan tertulis Komisi Regulasi Independen atas keputusannya itu yang akan tersedia pada waktunya.”

E-sport

Perkembangan E-sport Indonesia

Perkembangan dunia eSports dikala ini kian kencang di dunia tak tertinggal pula di Indonesia. Berdasarkan data Global Games Market Report 2021, Indonesia menempati posisi 17 pasar game terbesar dengan pertumbuhan yang benar-benar pesat. Urutan teratas ada China yang menempati posisi pertama, posisi kedua ditempati Amerika Serikat, dan posisi ketiga ditempati oleh Jepang. Keseriusan Pemerintah Indonesia dalam industry game yang masuk dari salah satu sub-sektor ekonomi kreatif ini, eSports diwujudkan sebagai salah satu cabang olahraga yang diperlombakan pada kesibukan olahraga seperti Piala Menpora, Piala Presiden, Minggu Olahraga Nasional (PON) sampai SEA Games.

Persaingan game online sah pertama di Indonesia diselenggarakan pada tahun 1999 yang bernama Liga Game. Ragam game yang dimainkan kala itu yakni Starcraft dan Quake II. Tiga tahun kemudian berlangsung kembali turnamen game yang bernama Cyber Game. Pada turnamen kali ini game yang dikompetisikan cukup banyak diantaranya yakni Age of Empire II, Brood War, Counter Strike, FIFA World Cup, dan StarCraft. Pada tahun 2018, perkembangan game di Indonesia mengalami peningkatan dikarenakan game online berbasis mobile benar-benar di gandrungi oleh si kecil-si kecil muda seperti salah satunya yakni Mobile Legends dan PUBG. GESC Indonesia Minor ialah turnamen eSports bergengsi kala itu. Turnamen hal yang demikian menggelar perlombaan game DOTA 2 dengan hadiah yang fantastis yakni menempuh $300 ribu dolar AS atau sekitar Rp. 4 Miliar.

Setahun kemudian, terselenggara turnamen game mobile bernama Mobile Legends Profesional League (MPL) Season 4 yang ialah sebuah gebrakan bagi industri eSports di Indonesia dan bermunculah persaingan eSports lainnya sampai pada tahun 2019 menurut data dari Indonesia eSports Premier League (IESPL) terdapat 62,1 juta orang yang aktif bermain game. Dari situ mulailah perkembangan regu eSports di Indonesia bermunculan dan kian banyak ke pelbagai tempat di Indonesia.

Indonesia ialah salah satu negara penyokong utama pertumbuhan eSports di Asia tenggara. Selain hal yang demikian ditandai data dari EVOS Sports bahwa kontribusi Indonesia pada tahun 2021 sekitar 43% dari sempurna 274.5 juta gamers di Asia Tenggara. Tapi itu Indonesia mendonasi pendapatan terbesar dari sektor eSports sebesar $2.08 miliar dollar AS atau sekitar Rp. 30 triliun. Tingginya jumlah gamers dan pendapatan ini menjadi indikasi eSport mempunyai potensi yang cukup besar kontribusinya untuk ekonomi kreatif Indonesia. sayangnya pangsa game lokal cuma sekitar 11.3 sampai 13.9 juta USD atau sekitar 185 miliar rupiah. Selain hal yang demikian menjadi perhatian Pemerintah untuk meningkatkan pangsa pasar game lokal dengan salah satu program “Ayo Bikin Gim di Rumah” yang dicontoh oleh lebih dari 100 peserta.